Senin, 17 Agustus 2020

Apa itu Startup? Mengapa Berbeda dengan UKM? Alasan Indonesia Perlu Lebih Banyak Startup dan Cara Memulainya

[full-width]

Jika mendengar kata startup bagi orang Indonesia pasti akan mengacu kepada brand leader yang ada seperti Gojek, Tokopedia, Bukalapak, dan Traveloka. Padahal diluar sana lebih banyak startup yang gagal daripada yang sukses dengan potensi kegagalan mencapai 90%. Berdasarkan laporan dari CBInsights ada 20 alasan mengapa startup gagal. Keempat diantaranya yang paling teratas adalah tidak dibutuhkan oleh market(no market need), kehabisan uang(run out of cash), tim yang tidak tepat(not the right team), kalah bersaing(get outcompeted). 

Secara bahasa startup adalah sebuah perusahaan rintisan yang belum lama beroprasi dan masih berusaha untuk menemukan pasarnya melalui beberapa fase pengembangan. Sedangkan UKM menurut perundangan di Indonesia adalah jenis usaha kecil yang memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp 200.000.000 tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha. Hal yang membedakan startup dengan UKM adalah dari siklus keuangan perusahaannya, besaran market dan karakternya. Siklus keuangan dari startup sendiri terbagi menjadi beberapa fase. Berikut merupakan fase dari startup.

sumber: startup explore

Nah, darimana startup mendapatkan modal? Yang paling dekat untuk startup di tahap pre-seed hingga seed adalah angel investor dan 3F. Apa itu angel investor dan 3F? Angel Investor merupakan seorang investor yang yakin akan ide kamu dan eksekusi diri kamu, biasanya angel investor akan lebih menyukai sebuah startup yang telah memiliki prototype hingga MVP. Sedangkan 3F = friends, family, dan fools(orang gila). Saya lebih menyebut fools sebagai orang gila, karena mereka merupakan sekumpulan orang yang bertaruh akan ide kamu. Pada tahap Valley of Death terdiri dari startup pre-seed dan seed startup yang berusaha untuk bertahan dan mencari sebuah market. Jika startup tersebut dapat bertahan biasanya mereka akan ke tahap selanjutnya yaitu early stage, ditahap ini banyak venture capital(sebuah perusahaan yang menginvestasikan dana ke sebuah startup) yang berminat untuk menginvestasikan dananya, namun ada juga venture capital yang bermain ditahap seed. Pada tahap early stage biasanya terbagi menjadi beberapa series seperti series A,B,C, dan seterusnya(1,2,3 jika melihat pada gambar). Biasanya untuk startup yang ke later stage merupakan startup yang telah menemukan marketnya dan berpotensi sebagai market leader, jika startup tersebut merasa percaya diri dengan keuangannya maka startup tersebut bisa jadi berusaha melakukan IPO. Jika startup tersebut tidak menemukan marketnya ditahap tersebut, biasanya para pendiri telah memikirkan opsi untuk merger dan akuisisi agar startup tersebut bertahan. Berapa sih nominal setiap tahapannya?

Berdasarkan dari kelas Wharton Entrepreneurship, biasanya untuk tahap pre-seed dibawah $500K, tahap seed dibawah $1,5 juta, tahap A series dibawah $5 juta. Setiap startup yang berhasil mendapatkan investasi, perjalanan sebuah dana investasi tersebut dihitung berdasarkan runway/tenggang periode, misalnya 18 bulan. Dengan nominal investasi yang didapatkan berapa banyak market yang dapat didapatkan.

Pergerakan Startup secara Global

Startup sendiri berawal dari tahun 90-an hingga 2000-an yang mana saat itu terjadi gelombang dot com. Banyak perusahaan yang mulai menarik minatnya untuk membuat website sendiri. Landscape startup sendiri dimulai dari Amerika tepatnya Sillicon Valley dengan munculnya banyak perusahaan rintisan dari Facebook, Uber, hingga Airbnb, dan diikuti oleh landscape China yang telah melahirkan banyak startup besar seperti Alibaba, Didi Chuxing, hingga JD. Di Indonesia sendiri startup mulai ramai dibicarakan pada 2009 hingga 2012-san dimana Tokopedia, Bukalapak, Tiket, Traveloka, Blibli hingga Gojek bermula.

Di dunia startup juga tak lepas dari banyaknya kontroversi. Kontroversi yang terbesar dan terjadi di Sillicon Valley adalah Theranos. Theranos sendiri memiliki valuasi(nilai sebuah perusahaan) sekitar US$10 milliar namun terkbukti penipuan. Bagaimana idenya? Idenya adalah menciptakan penutup lengan atau sarung tangan yang dapat mengambil setetes sampel darah untuk memeriksa adanya penyakit menular. Jika terdeteksi positif, maka pasien akan langsung diberikan antibiotik. Ada juga WeWork yang merupakan co-working space yang terkena skandal dari para pendirinya. Hingga Uber yang tak dapat bertahan di ASEAN. Menarik bukan? Bagaimana pertumbuhan startup di ASEAN? Di ASEAN sendiri memiliki pertumbuhan startup yang sangat signifikan. Berdasarkan data CBInsights pada Januari 2019, terdapat 3.617 startup yang didirikan di wilayah Asia Tenggara. 

Kenapa Indonesia memerlukan lebih banyak startup? Yang paling mendasar adalah membuka lowongan kerja baru terutama untuk kalangan sarjana, namun beberapa para pendiri startup tidak terlalu mementingkan sebuah gelar, asalkan individu tersebut memiliki kemampuan atau skill set yang dibutuhkan oleh startup tersebut. Selain itu, jika startup tersebut berhasil melakukan merger/akuisisi atau IPO dapat melahirkan angel investor baru yang dapat mendukung iklim startup di Indonesia. Di Amerika ada sebutan Paypal mafia, yang mana para pendirinya terdahulu telah berhasil exit dan membangun startup kembali ataupun menjadi angel investor. Sosok yang paling terkenal dari Paypal mafia adalah Elon Musk. Di Indonesia sendiri ada sebutan Gojek Mafia yang mana sekarang sangat berpengaruh di landscape startup Indonesia.

Bagaimana memulai Startup?

Saya akan menjelaskan startup lebih dalam pada bagian ini, saya akan mengacu kepada seseorang yang berperan besar dalam lingkup global. Dia adalah Paul Graham, anak startup pasti tahu siapa dia. Dia merupakan legendaris Venture Capitalist dan founder dari Y Combinator. Menurut beliau, Startups = Sulit, tapi bisa dilakukan. Adapun 3 faktor dalam membangun startup yang perlu diperhatikan, diantaranya; 

1. Potensi Ide atau ideas
Sebuah idenya pun ketika dieksekusi setidaknya memenuhi 2 karakter berikut yang pertama adalah repeatable(dapat diulang secara proses dan dapat dilakukan), dan yang kedua adalah scalable(dapat terukur dan dibesarkan) yang mana akan mendorong untuk pertumbuhan yang cepat dan keuntungan.

2. Para Karyawan atau employees
Seperti perkataan Paul Graham bahwa “Good people can fix bad ideas, but good ideas can’t save bad people”. Yang berarti para karyawan sebuah startup akan berarti jika memiliki sikap seseorang yang gigih, tidak pernah puas, dan memiliki pandangan bahwa harus menjadi pribadi yang lebih baik setiap harinya, singkatnya adalah growth mindset.

3. Para Pendiri atau Founder
Menurut Paul Graham sebuah startup yang baik setidaknya memiliki 2 pendiri dan tidak lebih dari 4 pendiri yang mana jika lebih memiliki dari 4 pendiri akan lebih banyak memunculkan ketidaksepakatan dan keputusan akan sulit dibuat. Disisi lain, para founder harus memiliki keahlian pada bidangnya. Secara umum pendiri startup terdiri dari seorang Hipster(Orang yang dapat menggambarkan ide hingga dapat dieksekusi dalam bentuk prototyping/design), Hustler(Seorang marketer hingga sales), Hacker(Seseorang yang dapat mengeksekusi ide menjadi bagian kode). Startup sendiri tidak harus memiliki seorang hacker jika pada ide awalnya tidak membutuhkan seorang Hacker.

Jika kamu memang ingin membangun sebuah Startup, saya sangat menyarankan untuk menyelesaikan series dari Paul Graham di Youtube dengan nama channelnya adalah How to Start a Startup yang mana terdiri dari 20 series tentang memulai startup dari A hingga Z. Link channel: https://www.youtube.com/channel/UCxIJaCMEptJjxmmQgGFsnCg

Bagaimana mendapatkan investasi? Untuk mendapatkan investasi telah saya jelaskan pada paragraf sebelumnya. Coba juga melakukan cold email ke beberapa angel investor atau venture capital. Sebelum memikirkan investasi, saya sangat menyarankan untuk sebuah startup awal untuk mengikuti inkubator/akselerator, jika memang diperlukan. Inkubator/akselerator dapat memberikan mentorship hingga networking yang akan mendorong startup untuk tumbuh dan berkembang.

Di Indonesia sendiri terdapat banyak inkubator ataupun akselerator. Diantaranya untuk pre-inkubator ada Bekup, Gerakan 1000 startup. Inkubator ada IDX inkubator, Visio Incubator, Indigo inkubator, Kolaborasi inkubator, Skyventures inkubator. Akselerator ada Jakarta Founder Institute, Antler, Plug and Play, SKALA, Digitaraya, Google Launchpad Accelerator, hingga Seedstars.

Untuk UKM sendiri dapat merubah gaya bisnisnya menjadi startup, dimulai dari mindset pendiri UKM tersebut. Selamat berjuang!

Posting Komentar

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search