Minggu, 31 Mei 2020

Membuat Business Model Canvas Secara Tepat



Kali ini saya akan membagikan sudut pandang dan pengalaman saya mengenai bagaimana mendesain business model canvas secara tepat. Ada sebuah fakta menarik, berdasarkan penelitian SEA Group kepada 14.000 responden, bahwa sebanyak 24% pemuda Indonesia ingin memiliki bisnis sendiri, sisanya ingin 17% bekerja di pemerintahan; 16,5% ingin melanjutkan usaha keluarga; dan 3,2% ingin bekerja di rintisan startup.

Menjadi pengusaha bukanlah hal yang mudah, untuk itu kita perlu perencanaan yang baik sebelum eksekusi. Kalo kata Winston Churchil sih begini;

“Those who plan do better than those who do not plan, even should they rarely stick to their plan.”

Singkatnya, merencanakan lebih baik daripada tidak memiliki rencana, meskipun terkadang kita tidak mematuhi rencana tersebut. Bisnis yang baik dibuat dengan rencana yang baik, meskipun terkadang tidak ada paramater yang pasti mengenai kesuksesan. Salah satu tools yang sering digunakan dalam merencanakan rencana bisnis adalah Business Model CanvasBusiness Model Canvas ditemukan oleh Alexander Osterwalder, yang mana diciptakan untuk membantu organisasi bisnis untuk memetakan dan menganalisis model bisnis.

Sebelum merencanakan membuat Business Model Canvas, saya sarankan untuk mengetes produk/ide kreatif kamu ke market, apakah market mau menerima produk kamu, ujungnya produk yang kamu buat ingin disukai market bukan? Baik, katakanlah produk kamu disukai oleh market, dari 10 orang 7 orang mau membeli produk/bisnis kamu. Sekarang saatnya menentukan Business Model Canvas produk kamu. 

Business Model Canvas
sendiri merupakan sekumpulan 9 blok yang mempertimbangkan berbagai aspek dalam 1 canvas. Adapun 9 blok tersebut terdiri dari Customer Segments, Value Propositions, Channels, Customer Relationship, Revenue Streams, Key Activities, Key Resources, Key Partners dan Cost Structure. Mari lihat gambar Business Model Canvas berikut:
9 blok Business Model Canvas


Customer Segments
Blok yang pertama kali kamu lihat adalah blok Customer Segments, siapa sih calon konsumen kamu? Apa masalahnya? Bagaimana usia mereka? Bagaimana karakteristiknya? Apa yang mereka rasakan?

Value Propositions
Blok kedua yang kamu lihat adalah blok Value Propositions, solusi apa yang akan kamu tawarkan kepada calon konsumen kamu? Apa yang menarik dari solusi kamu? Kenapa konsumen harus membeli, memilih dari produk yang kamu buat? Pada blok ini saya sarankan untuk perbanyak Why,Why,Why,Why,Why.

Channels
Blok ketiga yang kamu lihat adalah blok Channels, bagaimana cara produk yang akan kamu jual akan sampai ke tangan konsumen, bagaimana value yang kamu buat akan sampai?

Customer Relationship
Blok keempat yang kamu lihat adalah blok Customer Relationship, bagaimana cara kamu menjaga hubungan kamu dengan konsumen? Metode loyalitas apa yang akan kamu pakai?

Revenue Stream
Blok kelima yang kamu lihat adalah blok Revenue Stream, ketika membuat sebuah bisnis? Bagaimana cara kamu menghasilkan pemasukan dari value yang kamu tawarkan?

Key Activities
Blok keenam yang kamu lihat adalah blok Key Activities, dari disini bagaimana cara kamu menemukan aktivitas kunci atau strategi untuk menciptakan Value Propositions yang kamu buat.

Key Resources
Blok ketujuh yang kamu lihat adalah blok Key Resources, apa saja sumber daya yang dibutuhkan untuk menciptakan value yang akan kamu buat? Apa saja yang diperlukan?

Key Partnership
Blok kedelapan yang kamu lihat adalah blok Key Partnership, dengan siapa saja kamu akan bermitra? Apakah mitra A dapat membantumu untuk mengakselerasi bisnis kamu? Atau sebaliknya? Definisikan calon mitra kamu, dan kenali. Pada blok ini menentukan bagaimana strategi bisnis kamu untuk tetap kompetitif.

Cost Structure
Blok terakhir yang kamu lihat adalah blok Cost Structure, kemana saja uang yang akan kamu habiskan? Tentukan baik-baik saat berkaitan dengan uang, faktor biaya apa saja yang akan kamu keluarkan.

Itulah keterangan mengenai Business Model Canvas, untuk lebih jelas, mari coba kita lihat Business Model Canvas dari BMW.



Business Model Canvas dari BMW

Bagaimana sudah ada gambaran mengenai Business Model Canvas? Saya berharap kamu dapat mendapatkan bagaimana cara membuat Business Model Canvas. Bila ada pertanyaan silahkan drop di kolom komentar. Semoga dengan belajar Business Model Canvas, kamu dapat menganalisa kembali bagaimana bisnis kamu yang berjalan selama ini.

[full-width]



Posting Komentar

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search